PERWALIAN KEKUASAANN PUTRA WIRALODRA

0

Inderawaspada, Prof Tendy – F. C. Hasselaer adalah salah seorang pejabat VOC yang selanjutnya berposisi sebagai Residen Cirebon. Dalam memorinya yang berangka tahun 1765, pejabat yang telah habis masa kepemimpinannya tersebut bercerita tentang kondisi wilayah di seantero Karesidenan Cirebon pada saat ia tengah menjabat. Salah satu daerah yang dilaporkannya itu adalah Indramayu.

Pada saat itu, Indramayu tidak dipimpin oleh seorang Wiralodra (ataupun keturunannya) yang sah dan dewasa, melainkan dikelola oleh dua orang lain yang bernama Tanujiwa dan Wirantaka. Keduanya menjadi kepala “perwalian” lokal karena putra Ngabehi Wiralodra yang telah wafat sebelumnya masih sangat kecil. Ia dianggap belum aqil baligh dan tidak dapat memutuskan perkara kepemimpinan dengan matang.

In frame: MvO Hasselaar & Arsip VOC.
In frame: MvO Hasselaar & Arsip VOC.

Mengenai dua tokoh yang jadi wali putra Wiralodra ini, Babad Dermayu tahun 1900 (BD 1900) dan Sejarah Indramayu tahun 1977 (SI 1977) mengutip nama keduanya namun dengan kondisi waktu yang berlainan. BD 1900 dan SI 1977 menceritakan bahwa Tanujiwa adalah saudara dari Wiralodra I yang berasal dari Bagelen. Jika demikian, sosok ini dapat dikatakan eksis sebelum abad ke-18 mengingat Wiralodra I hidup di zaman itu. Kecil kemungkinan jika dua nama Tanujiwa ini adalah orang yang sama.

Sedangkan nama Wirantaka, dalam BD 1900, dikatakan sebagai anak dari Wiralodra II namun bukan berasal dari permaisuri sehingga ia tak pantas mewarisi tahta sang ayah. Yang menjadi Wiralodra III dalam babad itu adalah saudaranya: Raden Sawerdi. Nama Wirantaka dalam BD 1900 ini memiliki kemungkinan sebagai orang yang dimaksud oleh Hasselaer karena hidup dalam kurun waktu yang bersamaan dengan dirinya. Dalam hal ini, namanya lebih logis sebagai nama yang dimaksudkan oleh sang residen.

READ  Makam Pangeran Welang Kroya Japura Kidul Astanajapura Kab Cirebon

Meski demikian, narasi itu belum dapat dipastikan mengingat bukti yang dibaca baru satu sumber berikut: Memorie van Pieter Cornelis Hasselaar. Masih banyak catatan sezaman lain yang mesti dikupas untuk mengungkap sosok-sosok pemimpin daerah tersebut. Catatan dari keluarga (jika ada), juga merupakan khazanah extra yang bisa dikomparasikan kandungan nilai historisnya.

Leave A Reply

Your email address will not be published.

%d blogger menyukai ini: