Terlibat Bentrokan, Polresta Cirebon Amankan Sekelompok Gangster

0

Cirebon, Inderawaspada.com- Petugas Polresta Cirebon sekelompok sekelompok gangster yang terlibat bentrokan di Jalan By Pass Arjawinangun, Kabupaten Cirebon, pada Minggu (14/2/2021) kira-kira pukul 01.30 WIB.

Kapolresta Cirebon, Kombes Pol M. Syahduddi, SIK, M.Si, mengatakan, ada 10 anggota gengster yang diamankan jajarannya. Mereka berinisial RZ (17), MS (16), SF (17), NK (17), SP (17), VR (14), IU (16), AG (16), IAQ (21), dan TRM ( 20).

Menurutnya, mereka merupakan anggota gangster All Star dan terlibat bentrokan dengan gangster Jepang. Namun, kelompok gangster tersangka lebih banyak sehingga kelompok lawannya tidak berdaya.

“Para korbannya mengalami luka putus tiga jari, sayatan senjata tajam, memar, dan lainnya,” kata Kombes Pol M. Syahduddi, SIK, M.Si, saat memenuhi pers di Mapolresta Cirebon, Senin (22/2/2021).

Ia mengatatakan, peristiwa bermula dari ajakan bentrokan yang disampaikan oleh kelompok gangster All Star di media sosial terhadap kelompok gangster Jepang di Pasar Gaya Arjawinangun. Kelompok gangster Jepang pun mendatangi lokasi sesuai waktu yang ditentukan.

Namun, setibanya di lokasi mereka tidak ada anggota kelompok gangster All Star. Karenanya, kelompok korban yang menilai 12 orang dan berboncengan menggunakan empat sepeda motor itupun tidak pulang.

Ketika kelompok korban tiba di Jalan By Pass Arjawinangun, mereka dihadang kelompok tersangka dan langsung terjadi bentrokan. Kelompok gangster All Star yang menilai 20 orang pun menganiaya para korban menggunakan senjata tajam, batu, dan lainnya.

“Tidak hanya menganiaya, tetapi para tersangka juga merusak sepeda motor korban. Jumlah korban yang mengalami luka-luka ada tiga orang,” ujar Kombes Pol M. Syahduddi, SIK, M.Si.

Syahduddi menyampaikan, lima bilah celurit, pedang, dan batu yang digunakan tersangka untuk menganiaya korban juga berhasil diamankan jajarannya sebagai barang bukti. Bahkan, termasuk sepeda motor korban yang rusak akibat perbuatan kelompok gangster tersangka.

Akibat perbuatannya, para tersangka dijerat UU Nomor 35 Tahun 2014 juncto Pasal 170 KUHP dan diancam hukuman maksimal sembilan tahun penjara.

Leave A Reply

Your email address will not be published.

%d bloggers like this: